Tuesday, February 17, 2009

Misteri Apek Tua...

Nota penting: Cerita ini tidak mempunyai grafik memandangkan tahap kengerian yg terlampau dan boleh mengundang muntah hijau berlebihan...

Kejadian berlaku kira2 jam 12.10 t/hari hari Selasa 17Feb09.. waktu tu sunyi, kurang pelanggan di Bank. aku pulak kusyuk mengerjakan bertimbun2 contra item memandangkan masa yg telah suntuk. tetiba sorang apek MUNCUL depan aku bertanyakan berkenaan Bon Simpanan Merdeka.. pada ketika itu la insiden ngeri yg menghantui diriku bermula....
SERAM! TRAUMA! KETAKUTAN MELAMPAU-LAMPAU!! sampai skang terbayang wajah apek tersebut. giginye jongang dan air liurnye berbuih2 hampir menitik diatas kaunter. taik giginye pulak hampir tertembak akibat hembusan perkataan2 yg ingin diucapkan. memang trauma aku time tu memandangkan aku berada kurang semeter dihadapan apek tersebut.. semakin banyak apek mengucapkan kata2, semakin berbuih mulut apek tersebut sehinggakan terkumpul air liur sebesar size kacang tanah cap Ngan Yin yg korang slalu makan tu. taik giginye sebesar sim card Maxis. terdapat 2 dihadapan gigi dan 1 di sebalik pipi. kalernye kuning cair seperti kaler kereta ford escort model lama.semakin lama, semakin tertonjol keluar. kadangkala hampir tersembur keluar dari mulut namun berjaya diselamatkan ngan kepekatan dan kelikatan (viscosity) air liur beliau.
pada ketika itu, aku dh xmampu berkata2, otak ligat mencari jalan melarikan diri. setiap soklan yg diajukan aku jawab sepanjang lebar yg mungkin bagi mengelakkan apek menanyekan soklan lebey2. akan tetapi, setiap strategi yg aku lancarkan tidak berhasil. keadaan semakin tegang apabila apek mula bercakap ngan lebih kuat untuk bertanya officer di belakang ku. semakin kuat hembusan perkataan2nye dan semakin jauh tembakan taik giginye itu. possibility untuk daya lekitan air liurnye untuk gagal menahan taik gigi semakin tinggi! pada bila2 masa saja insiden bakal berlaku.. jantungku berdegup semakin kencang, perasaan takut mengatasi rasa takut untuk bersunat. aku berdoa, ya Allah, aku memohon ampun dari Mu, selamatkan lah aku dari bala ini... dan.. pada ketika di puncak kejadian, taik giginye pon lerai dari air liur apek lalu melekat di bibir apek yg merekah itu. dengan perasaan bangga dan berselera, apek menjilat bibirnye lalu mengaut kembali taik gigi sebesar sim card maxisnye itu masuk ke mulut, disedut kembali air liur berbuih yg semakin penuh dihadapan gigi jongangnye itu masuk lalu dicampurkan bersama menjadi satu santapan tengahari yg lazat lantas ditelan bersama2 seperti memakan kellog cornflakes ataupun honey star ataupun koko crunch bersama susu... muka apek kelihatan puas. aku tak pasti apakah kepuasan yg dikecapi apek. adakah jawapan kepada soklan2 apek ataupun kelazatan yg dirasai apek.
apek kemudiannye berlalu pergi meninggalkan bank. disaat itulah aku kembali bernafas. mukaku yg biru kehijauan kembali kecoklatan dan kesawomatangan disebalik kecerahan cahaya keimanan.. aku kini insaf, begitu besar dugaanNya pada hari itu. perasaan itu sehingga kini masih meninggalkan kesan mendalam pada aku. tatkala aku mahu menyantap lunch, mahupon dinner, wajah ceria apek bersama eksesorinye itu terpancar dalam memoriku. namun, aku tahu itu semua cobaan. aku harus pasrah. aku harus habiskan juga santapan2ku itu. orang cakap xelok membazir, amalan setan. walaupon perasaan bagaikan nk terkeluar balik apa yg aku makan, aku gagahkan diri kerana aku cuba mencapai target kg(s) ku ini. semoga Allah mengampunkan dosa2 diriku yg lemah ini~ amin...

p/s: disaat entry ini ditulis, penulis telah 36x muntah. semoga penulis berjaya mengharungi hidup dengan tabah. penulis merupakan owner blog ini dan kini terlantar diatas tilam akibat kehabisan kg(s) yg penat dikumpul beliau.. takziah untuk penulis... semoga cepat sembuh.

dapatkan gigi yg cantik dan sehat seperti Gigi Leung (duta gigi Suke Hati Blogging)

gunakanlah ubat gigi yg halal, boikot barangan israel..
Waheeda (Malaysian Suke Hati Blogging teeth model)

Asyraff's Blog © 2008. Template by Asyraff.

TOPO